ternyata… sama ajah…

Jadi ginih… (udah lama ga update blog… sekarang lagi cari pelarian dari ngetik thesis… hohoho)

cerita bermula dari sayah jalan-jalan ke blog temen, dan membaca cerita tentang wanita-wanita Cali yang pengen ngikut ke Jawa…

lucunya…
Gw kira hal begituan cuman terjadi di Indonesia, karena so-called “pembangunan yang tidak merata”.
Nah, bulan April lalu khan ceritanya sayah dan temans-temans studi pertahanan jalan-jalan ke Jerman, untuk summer school.
Nah, salah satu pengisi materi adalah mantan Ministry of Agriculture-nya Jerman.

Terus dia bercerita lah dengan permasalahan-permasalahan pertanian di sono, mulai dari hasil makanan yang berlimpah (sebel dech dengernya), sampai peran generasi muda..
teruuuusss…
bertanya-lah gw.. “emang anak muda di Jerman sekarang masih tertarik sama nyawah???”

terus dia bilang….
nah.. itu dia masalahnya…
biasanya lahan pertanian itu khan diwariskan dari ayah ke anak lelaki-nya… daaaannn rata-rata si anak laki-laki itu ga mau nerima sawah dari si ayah…
kenapa???

karennaaaa,,, susah nyari jodoh!!!!
wakakakakakak… ternyata wanita-wanita muda di Jerman jarang ada yang mau nikah sama farmer, karena bakal tinggal di desa…
mereka lebih milih bertualang ke kota…

gw kira… pemerataan udah OK banget di Jerman…
ternyata… sama ajaaaa.. hohoho

masih mendingan nyi iteung ya…
“kang.. kang kabayan…. kenapa sawah kita teh ga panen-panen???” :p