balada si anak layangan

Hari minggu kemaren, iyah.. kemaren banget, saya menongkrong di monumen-apa-tuch depan UNPAD Dipatiukur.
Awalnya sich karena lagi ngambek 😛 , tapi lama-lama seru juga ternyata ngeliatin anak-anak yang pada maen layangan.. hoho
Kereeeennn… tarik-ulur-tarik-ulur-tarik-tarik-tarik.. seeeetttt, layangannya meluncur turun… ulur-tarik-ulur-ulur-tarik, layangnya naek keatas.. seeeeettttttt, tiba-tiba belok ke kanan.. hehe seru!!

Akhirnya saya jadi pengen nyoba maen layangan, abisan waktu kecil ga pernah maen layangan… tapi ternyata udah dua sore saya muter-muter nyari tukang layangan kok ga nemu-nemu ya?? huhu

Eniwey, kembali pada anak-anak yang bermain layangan di monumen-apa-sich-namanya-itu. Ada seorang anak berbaju kuning yang menarik perhatian saya, kita panggil saja tefes (sesuai nama di bajunya), dari gayanya masuk ke lapangan, bisa terlihat bahwa dia pemain profesional..
he seems to know what he was doing there!

Kedatangan si tefes itu dibarengi dengan beberapa anak kecil lainnya, yang membawa sekeresek berisi banyak layangan dan beberapa gulungan senar.
Permainan dimulai, si tefes mulai menaikan dan bermain-main dengan layangannya, sementara anak-anak kecil lainnya bermain-main sendiri dengan layangan yang mereka pegang tanpa berusaha menaikannya sedikitpun..
Bebrapa waktu berlalu, sedang tidak ada layangan lain yang bisa dia adu saat itu, akhirnya si Tefes menurunkan layangannya…
Kemudian….

Dia diam saja..
Iya, dia diam saja, tidak berusaha mengejar layangannya sedikitpun. Tiba-tiba salah satu anak kecil yang datang bersamanya berlari-lari ke arah layangan, menangkapnya, menggulung senarnya, dan mengembalikan pada si tefes.

Kali lain, ada sebuah layangan putus yang sedang melayang-layang turun. Si Tefes yang cukup cekatan ini lalu berusaha mengaitkan layangan putus tadi dengan miliknya, dia memainkan layangannya disekitar layangan putus itu tadi sehingga kedua layangan itu saling berkaitan seperti helix, layangan diturunkan, lalu dia lepas jalinan antara dua layangan, layangan satunya dia berikan pada si anak kecil didekatnya.
Yang lalu dijaga baik-baik oleh si anak kecil dan langsung diberikan pada si Tefes ketika dia memintanya.

Ckckck.. ini ya, kecil-kecil udah punya asisten… 🙂

eh, ternyata.. ketika saya perhatikan para pemain layangan di sekitar situ, bukan hanya si Tefes, si baju merah disana juga begitu, ketika layangan miliknya putus dan terbang menjauh, dia hanya diam saja menunggu senarnya selesai digulung oleh seorang anak kecil bercelana jeans.

haha.. ternyata permainan layangan pun bisa mencerminkan bagian kecil dari kehidupan ya..
bahwa selalu ada orang yang lebih lemah yang berperan menjadi ‘pesuruh’ bagi yang lainnya.

Eh, atau itu seperti belajar kungfu? Harus menghamba dan mau disuruh-suruh dulu sama sang Guru sebelum bisa menguasai ilmunya.

Apapun itu, saya rasa kalau dulu saya bermain layangan mungkin karir saya juga hanya akan berakhir sebagai seorang caddy… 😛

Iklan

abis lebaran, musim kawin?

Hari ke mmm.. enam puasa…
Ada yang salah pagi ini, jadinya ke kantor dalam keadaan ga fit, dan males ngapa-ngapain.
Lagi bengong dan ngantuk pagi-pagi, tiba-tiba ada yang sms gini

“sez help me by answering this question. Dont ask why. Dont analyze. Kalo ada yg ngomong ke kmu dia milih kmu krn kmu adalah pilihan yang realistis, what do u feel? Will u marry him?”

Hah?? Apa-apaan ini?
Buka YM aja lagi ga napsu, tiba-tiba ditanya kaya ginian..
Ya udah saya jawab aja sok tau seperti ini

“Aku sich pilih dikawin karena pilihan realistis daripada sekedar di cinta.. We ain’t living in such fairy tail, drama movie khan..”

dan tentu saja ujungnya saya tambahkan

“Congrats beib.. Selamat Menikah.. :D”

Eniwey, menurut teori seorang teman.. Cinta adalah keadaan dimana rasionalitas tidak lagi ada. Menurut kbbi cinta diartikan kasih sekali; terpikat (antara laki-laki dan perempuan). Ya..ya.. masuk akal apa kata teman saya.. ketika kita terpikat, terkadang perasaan mengalahkan logika ya?
“Nah, sez.. Pernikahan itu merupakan pemenuhan logika“, begitu lanjut teman saya.

Mengingat pernikahan akan menjadi suatu bagian besar dari kehidupan, rasanya ga salah kalau kita memilih berdasarkan rasionalitas daripada sekedar ingin menjadi Cinderella.

Tapi memang, saya sebagai seorang perempuan terkadang rasanya ingin dipuja-puja dan dianggap bidadari yang turun dari surga. Haha.. Ya..ya..

ketika saya tanya “kenapa kamu suka sama saya?” dan dijawab “karena kamu baik”, rasanya masih ada yang kurang.
Jawaban apa yang saya cari? “karena kamu cantik?”
ah, itu artinya sama saja dia berbohong.

Cantik itu sama fana-nya sama Cinta.
Baik lebih realistis seperti Pernikahan.
(haha apa sich, sez?)

Kata manusia super juga

pilihan realistis itu berarti dia mencintai kamu dengan logika, dan itu -menurut saya- adalah kasta cinta tertinggi

Ah.. thanks for the text message, sis..
I miss you and all our night chat too.. just u and me, a cup of coffee and the night seperti katamu.

kulkas 3 pintu

“urgh, kok applicationnya error mulu” gerutuku
“loe kenapa sich, sez?” tanya teman sekantor yang dari tadi memperhatikan, “ini mas, aku khan tadi donlod utweetme buat di HP, tapi kok error mulu ya?, mati-mati gituh” omelku.

“emang loe dapet darimana software nya?” timpal temanku yang lain, “dari getjar?”

“mmm, dikirimin sama temen aku sich.. Nich yah, aku instal di hp aku ga bisa.. Terus sofwernya aku kasi ke temen, dia install, kok di HP dia bisa ya?? Mana udahnya dia langsung pamer status, pula.. Hu..uh..” dan omelanku masih berlanjut “terus mas, temen aku yang ngirim softwarenya juga berhasil nginstal di HPnya.. Apa gara-gara HP mereka 3,5G??… ga ada hubungannya khan ya, mas.. Yang penting HP gw bisa java atau engga.. Gitu khan?” rentetku

Mas yang dari tadi memperhatikan lalu berkomentar “kenapa ga loe donlod sendiri aja software-nya langsung dari HP-mu, sez. Jadi entar dia tau tipe HP kamu, terus pasti kompatibel dech”

“Oh, gitu ya mas.. Hmmm…. Eh, mas.. kalo gitu, aku bisa donlod google maps donk di HP aku?”
“Yaaa bisa sich.. tapi, emang buat apa punya google maps di HP?” tanya mas-mas yang satu lagi.
Belum sempat aku menimpali, mas yang dari tadi merhatiin langsung nyamber “Ah, si sez mah cuman sirik ajah.. Liat temennya bisa google maps, pengen ikutan.. bisa twitteran, pengen ikutan.. Udah mirip ibu-ibu yang nuntut suaminya ganti mobil gara-gara tetangganya baru beli yaris”

“ih.. apa sich.. bukan tauuuuuu” ujarku manja “eh, mas.. pang donlodin sofwernya aja lah kalo gitu.. utweetme sama google maps… ya.. ya… sekarang ajah… da bageuuurrrr..”
“senin ajalah yaa.. sekarang saya udah mau pulang..” begitu jawabnya sambil melangkah pergi keluar ruangan.

“ah, tapi papa… tetangga sebelah baru beli kulkas lhoo.. seminggu yang lalu!!!” teriakku kesal.

Ada bau yang beda hari ini..

Ketika minggu-minggu ini saya lagi dalam masanya merenungi hidup saya.. ”mau apa saya setelah lulus?”, ”apa yang sebenernya saya cari?”, ”mau apa sich gw?”, ”what the HELL am I doing here??” dan sejuta kegundahan ”quarter life crisis” lainnya yang merusak hari saya
terutama kemarin setelah saya dipanggil bos dan ditanyain ”jadi kamu maunya apa? Masih di engineering atau ngerjain pertahanan”.. yang ternyata masih belum bisa saya jawab..

Sore ini ada yang beda..
Apa ya? Sms kamu? Langit yang biru? Atau koneksi internet yang gas pol??
Ah.. pasti internet.. ya, internet.. Pasti!!!

Eniwey, cuaca yang cerah membuat saya membelokan langkah saya ke arah bandara.. Banyak tukang jualan dipinggir jalan..
Ya, saya punya tempat nongkrong baru selepas bekerja..
Pinggiran jalan, tempat saya bisa menikmati pesawat yang take-off dan landing..
(kemana aja saya empat tahun terakhir..)

Ah, sore ini sungguh indah, memang…
Ketika jalanan masih menyisakan panasnya siang tadi..
Ketika langit biru mulai menghitam..
Ternyata, masih banyak kebahagiaan kecil bagi seseorang..
Seperti sekarang..
Semangkuk baso dan mentari yang perlahan menghilang..

Dan saya masih menyebutnya ”quarter life crisis”

Nikmatilah saja kegundahan ini
Segala denyutnya yang merobek sepi
Kelesuan ini jangan lekas pergi
Aku menyelami sampai lelah hati
Melankolia – Efek Rumah Kaca

emang engga bisa..

sebut saja saya “ga-pedulian”, egois, atau apapun itu..
karena disaat semua orang membahas wafat-nya mbah Surip, dan WS Rendra.. saya malah sibuk sendiri dirundung sendu atas wafatnya HP saya..

ya..ya..ya..
saya dan perangkat elektronik memang tidak ditakdirkan untuk bersama.. lagilagi..lagilagipadahal umurnya baru setaun, dan masih punya harapan hidup setaun kedepan (mengingat HP saya angka harapan hidupnya 2 tahun)*huff*

tapi memang ya, you’ll never knew what you’ve got till it’s gone (bernyanyi-nyanyi lagu big yellow taxi-nya counting crows)..
waktu W660i saya masih setia menemani, saya dibikin mupeng sama HP temen yang bisa ‘smart search’, 3.5G, kamera-nya bagus dan ada GPS-nya.. dan sekarang, ketika saya mulai mencintai si item itu, dia mati begitu saja..
hiks..

pelajaran berharga bagi saya..

1. Rumput tetangga emang selalu lebih ijo apapun warnanya

2. Menyesal kemudian itu ga ada guna.. Buat apa mencintai kalo barang-nya udah MOKAT! *mencoba memberi napas buatan sama si item*

3. Hidup tanpa ketergantungan sama HP itu ternyata cukup menyenangkan (untuk sementara waktu), sampai menyadari bahwa dirinya ketinggalan banyak acara seru gara-gara di SMS ga masuk-masuk..

4. HP itu gunanya buat telpon, sms, dan sedikit (iya, sedikit ajah :p) internetan… bukan buat dibanting-banting!! haha

eniwey, sambil berusaha menggoda mas-mas di counter Sony Ericsson yang siapa tau rada ganteng dan bisa ngebenerin si item cintaku ituh, saya mau gugling-gugling untuk keperluan HP baru saya…

yang merasa kasihan sama saya dan mau nyumbang, silahken lho..
diterima dengan senang hati..
hehe ^^

(doh, padahal tadinya mau posting tentang ketergantungan akan barang elektronik apalah itu, ngelanjutin digital intimacy dan sebagainya.. haha)