balada si anak layangan

Hari minggu kemaren, iyah.. kemaren banget, saya menongkrong di monumen-apa-tuch depan UNPAD Dipatiukur.
Awalnya sich karena lagi ngambek😛 , tapi lama-lama seru juga ternyata ngeliatin anak-anak yang pada maen layangan.. hoho
Kereeeennn… tarik-ulur-tarik-ulur-tarik-tarik-tarik.. seeeetttt, layangannya meluncur turun… ulur-tarik-ulur-ulur-tarik, layangnya naek keatas.. seeeeettttttt, tiba-tiba belok ke kanan.. hehe seru!!

Akhirnya saya jadi pengen nyoba maen layangan, abisan waktu kecil ga pernah maen layangan… tapi ternyata udah dua sore saya muter-muter nyari tukang layangan kok ga nemu-nemu ya?? huhu

Eniwey, kembali pada anak-anak yang bermain layangan di monumen-apa-sich-namanya-itu. Ada seorang anak berbaju kuning yang menarik perhatian saya, kita panggil saja tefes (sesuai nama di bajunya), dari gayanya masuk ke lapangan, bisa terlihat bahwa dia pemain profesional..
he seems to know what he was doing there!

Kedatangan si tefes itu dibarengi dengan beberapa anak kecil lainnya, yang membawa sekeresek berisi banyak layangan dan beberapa gulungan senar.
Permainan dimulai, si tefes mulai menaikan dan bermain-main dengan layangannya, sementara anak-anak kecil lainnya bermain-main sendiri dengan layangan yang mereka pegang tanpa berusaha menaikannya sedikitpun..
Bebrapa waktu berlalu, sedang tidak ada layangan lain yang bisa dia adu saat itu, akhirnya si Tefes menurunkan layangannya…
Kemudian….

Dia diam saja..
Iya, dia diam saja, tidak berusaha mengejar layangannya sedikitpun. Tiba-tiba salah satu anak kecil yang datang bersamanya berlari-lari ke arah layangan, menangkapnya, menggulung senarnya, dan mengembalikan pada si tefes.

Kali lain, ada sebuah layangan putus yang sedang melayang-layang turun. Si Tefes yang cukup cekatan ini lalu berusaha mengaitkan layangan putus tadi dengan miliknya, dia memainkan layangannya disekitar layangan putus itu tadi sehingga kedua layangan itu saling berkaitan seperti helix, layangan diturunkan, lalu dia lepas jalinan antara dua layangan, layangan satunya dia berikan pada si anak kecil didekatnya.
Yang lalu dijaga baik-baik oleh si anak kecil dan langsung diberikan pada si Tefes ketika dia memintanya.

Ckckck.. ini ya, kecil-kecil udah punya asisten…🙂

eh, ternyata.. ketika saya perhatikan para pemain layangan di sekitar situ, bukan hanya si Tefes, si baju merah disana juga begitu, ketika layangan miliknya putus dan terbang menjauh, dia hanya diam saja menunggu senarnya selesai digulung oleh seorang anak kecil bercelana jeans.

haha.. ternyata permainan layangan pun bisa mencerminkan bagian kecil dari kehidupan ya..
bahwa selalu ada orang yang lebih lemah yang berperan menjadi ‘pesuruh’ bagi yang lainnya.

Eh, atau itu seperti belajar kungfu? Harus menghamba dan mau disuruh-suruh dulu sama sang Guru sebelum bisa menguasai ilmunya.

Apapun itu, saya rasa kalau dulu saya bermain layangan mungkin karir saya juga hanya akan berakhir sebagai seorang caddy…😛

29 thoughts on “balada si anak layangan

  1. @ sukma
    mungkin yang terjadi adalah si anak kecil itu jadi gede, terus jadi majikan untuk anak kecil yang sekarang masih bayi🙂

    @ vicky
    ternyata bukan cuman di FK ya, vick.. hehehe

  2. bahwa selalu ada orang yang lebih lemah yang berperan menjadi ‘pesuruh’ bagi yang lainnya.

    dan selalu ada orang yang menonton drama kehidupan tersebut sambil berharap bisa maen layangan jadi bos juga.:mrgreen:

  3. @ Obi-Wan
    hehe.. berarti skill sebanding dengan jumlah asisten ya ;D

    @ jensen99
    ahahaha… selalu ada penonton, dan pemain (protagonis dan antagonis) hehehe ^^

  4. ah ya… bahkan cuman dengan duduk melongo melihat aktivitas orang pun kita bisa mendapat ‘pencerahan’:mrgreen:

    e mungkin juga karena udah sangking hebatnya, ntu si carlos tefes cuman berusaha melakukan apa yang dia bisa untuk orang lain… cuman biar bisa kayaq bu isez; bisa menonton orang maen layangan? hwekeke😆

  5. @ yessi
    sama dengan harus dikejer-kejer… hehe
    *salam kenal juga*

    @ kurotsuchi
    jiahahaha… membuat orang nongton sambil bekerja untuknya… *slavery slavery ;p*

  6. gw suka analisanya tentang asisten🙂
    it happens in real world.

    * one stupid question : jika emang udah lama nyari2 layangan tp ga tau dimana jualnya, kenapa ga beli sama anak yang bawa layangan banyak itu aja?

  7. @ nu abdi
    yah gitu dech nu.. secara gw dari kecil selalu jadi “anak bawang”…

    oohh.. itu sudah saya lakukan.. dan si anak itu begitu sombongnya… (uhhh.. kecil-kecil udah tengil)
    dan gw udah dapet layangan sich, waktu itu ada yang nyasar masuk rumah.. terus gw sembunyiin di balik pohon.. terus tadi sore ujan… (doh)
    i’m so stupid!! huhu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s