ganti profesi..

salah satu syarat untuk menjadi public figure yang cukup terkenal adalah urusan wajah.. maksudnya, kalo mau cantik.. ya cantik sekalian, kalo mau jelek.. ya harus kebangetan… baru bisa terkenal…๐Ÿ˜€
nah.. saya? cantik? cukup sadar lah, bahwa diluar sana masih bertebaran perempuan lain yang juga bikin saya deg-degan kalo ngeliat.. jelek? mm.. buat dibawa ke kondangan, saya masih ga malu-maluin kok… sungguh!
jadilah manusia seperti saya, sulit untuk tampil dimuka publik.. halah..halah..
jadiiiiii.. ketika seorang teman menawarkan saya untuk jadi MC diacara kawinannya, saya langsung mengangguk-anggukan kepala tanda setuju.. gerbang menuju ketenaran hohoho

pengalaman pertama :
setelah mengancam hanya mau jadi MC kalo dipasangin sama lelaki, akhirnya saya menyerah dengan pasangan perempuan dengan dibekali cue-card. etapi..tetep aja yah, spontanitas itu dibutuhkan.. apalagi menjelang akhir acara si mempelai mau mingle sama pengunjung, jadilah kita harus cas-cis-cus.. kalo cuman 5 menit sich OK, tapi kalo 15 menit? mati gaya lah kita.. mau ngomongin apa lagi? penganten diem disitu doang, temen-temennya udah pada ngumpul disitu juga.. eeuugghh.. dan saya akhirnya dengan PD-nya mengumumkan

para hadirin, saat ini kedua mempelai sedang berada ditengah kita, yang ingin bertegur-sapa silahkan mendekati panggung ini.. yang tidak silahkan menikmati hidangan yang telah kami sediakan. Ada kambing guling yang lezat dan baso tahu.. di seberang kolam renang bisa dijumpai stand aneka pasta yang menyediakan spaghetti dan lasagna, stand grilled fish dan beef cordon blue juga tersedia di samping kolam renang

yang dengan sukses membuat saya dijutekin sama mbak-mbak EO-nya. “kalo penganten lagi mingle, jangan ngomongin makanan!” gitu katanya.. OK, mbak.. noted!

eh, ternyataaa.. kesalahan itu masih bisa ditolerir teman saya yang lain, jadilah saya menjadi MC lagi dikawinannya…

pengalaman kedua:
kali ini, saya benar-benar menekankan persyaratan saya yang hanya mau dipasangkan dengan lelaki.. dan benar saja, pasangan saya seorang lelaki.. mm, lebih tepatnya bapak-bapak yang mimpin upacara adat..
jadi, selepas upacara adat, dia melepasku begitu sajah.. tanpa cue card, tanpa makan siang..๐Ÿ˜ฆ
untung yang ini, banyak proses potonya.. jadi pekerjaan saya lebih seperti mbak-mbak Jonas photo. “keluarga Bapak Ujang Suratman, harap bersiap-siap untuk difoto bersama kedua mempelai. Kepada PT Bina Bahari, harap juga bersiap-siap untuk difoto setelah keluarga Bapak Ujang“. cincai laaah… *kipas-kipas*

dan musibah itu datang disaat terakhir…
entah kenapa, temen saya yang ini baju kawinannya ada 3.. satu buat akad, yang dua pas resepsi. Jadi, pas jam setengah satu, kedua mempelai berganti baju.. saat itu, acara sedang diisi oleh band. Tamu-tamu yang baru dateng, pada bingung, karena kursi mempelai kosong.. beberapa tampak udah mau balik, disangka acara udahan. Sayah, sebagai MC merasa bertanggung jawab untuk meluruskan kejadian ini. ehm.. saya berkumandang

Para hadirin sekalian, dimohon untuk tidak meninggalkan ruangan, karena saat ini kedua mempelai sedang BERGANTI PASANGAN

eeuuu… and to make it worse, saya bukannya meluruskan kembali.. malah ikut tertawa terguling-guling..

maafkan saya syal&memeth.. ike&eki.. tapi kalian sudah beranak dan bahagia kan… kaann… kaaannnn… ^^

33 thoughts on “ganti profesi..

  1. dan sekali lagi keblunderan saya dikawinan teman..
    ketika Dewi&Ari menikah, dan kami (para sahabat) di-pidio-in.. saya dengan lantangnya bilang gini

    kami, keluarga besar dewi persik mengucapkan selamat atas pernikahan Dewi dan Riyan

    padahal Riyan adalah suami teman saya yang lain.. eeuughhh..
    dan video itu ditonton dewi-ari-dan keluarga besarnya…
    *sembah-sembah minta maaf*

  2. OMG.. (LMAO) PARAHH HAHAHA..

    eh sama itu sama aja kaya muterin atau bawain lagu janda or duda pas acara pernikahan yaa.. hihi..

    btw makanannya banyak banget.. jadi pengen kondangan :p

  3. huahahahahahahhahahaha….

    untung gw biasa ngemsinya di acara resmi yang udah ada pakem standar. kalo dilepas di acara begituan juga pasti udah jiper duluan.

    practice makes perfect sezs…๐Ÿ˜‰

  4. gokil hahaha, tapi biasanya dari kesalahan ada pengalaman yang bisa diambil kan? memang untuk acara-acara formal tantangannya beda, mendingan acara yang gokil sekalian hahaha…

  5. @ ridu
    nyahahaha.. bener banget!!
    eh..beneran itu kawinan makanannya edhan.. dan saya jadi MC.. (artinya ga bisa ngider) huhuhu

    @ nu abdi
    kita khan juga harus bisa mengapresiasi sesama jenis, bung.. *kiceup..kiceup*

    @ oelpha
    tapi karir saya berakhir, fa.. huhu
    *daftar jadi MC kawinanmu yaaaa B-)*

    @ deesign
    begitulah, saya akhirnya harus puas menjadi MC halal-bihalal..
    padahal kata temen saya, jadi MC kawinan itu yang paling gampang..

    @ mansup
    jiahahaha.. kurang ransum :p

    @ niwat0ri
    kamu udah tau ceritanya ya sebelumnya? huh..

    @ nitnot
    itu teh udah ada contekan.. teteup ajah.. ngebelunder..๐Ÿ˜ฆ
    jiga MPR kamarinya, W teh lainna dobel-yu, tapi dobel-we *halah*

    @ ariesca
    heh.. heh.. (idiot)

  6. Bwahahaha..nggak jadi deh gw make lu di helatan gw, Sez!

    Jadi bingung, ini teh ngemsi atau cuman protokol doang.. Kira-kira event organizer-nya nggak be-te yah liat MC-nya kayak gini..

  7. @ vicky
    gapapa kali vick, seru.. muahahaha
    eeuu.. yang kedua sich aman *padahal kesalahannya lebih parah*
    dan untung yang kawin ga denger.. hihihi

    @ simbok
    jadi MC buat grand launching ngerumpi?
    *pesen kebaya*

    @ itikkecil
    hihihi… menejer lawak? huehehe
    eh, boleh mbak ira.. boleh…๐Ÿ™‚

  8. jiahahaha.. mau bilang *berganti pakaian*, sambil mikir *pasangan pengantin akan berganti pakaian* kenapa pasangannya malah muncul di belakang ya.. muahahahaha

  9. cantik sekalian atau jelek sekalian.. bisa juga profesional sekalian atau bocor sekalian.. kayanya lo kategori terakhir ya sez? wahahahah…maka dari itu lo tetap eksis jadi MC๐Ÿ˜‰ (untung gw dah kawin phiuuff…)

      1. akikahan mah kamu dah terbang menuju bratwurst kayanya sez.. salah satu bday party aja yah aunty๐Ÿ˜€ nanti sama bundaku, aunty dkasi konsumsi sayur bayam ahahaha… *muaahh*

  10. Gw percaya suatu hari loe bakalan hijrah dari dunia pernerbangan ke dunia entertainment Sez..*pegang jangut sambil ngehayal…

    Tenang Sez.. awalnya nge-MC bisalah pertama-tama acara nikahan, ultah, acara musik, acara off air TV, On air… Main FTV, sinetron, layar lebar.. *aduh kejauhan ngayalnya hahahaha….

  11. like this, mbakyu!!๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†
    spontanitas itu perlu, dan berdasar pengalaman kk, ternyata kita dinilai komunikatif atau enggak cuman berdasarkan ‘kecepatan’ kita bereaksi spontan itu… tentu saja minus aksi self-destruction:mrgreen:

  12. @jensen99
    nyiahahaha… terkenal dan terkenang?? eeuuu… :p

    @AngelNdutz
    iyah.. hehe untung saya ga separah itu…๐Ÿ˜€

    @toto
    halah.. halah… saya anggap itu doa dan pujian lah…

    @ridu
    muhahaha… kenapa ya, pesta blogger ga nyewa saya.. (lonely)

    @takodok
    nanti saya jadi MC wisudaan kamu yaaa (ninja)

    @kurotsuchi
    saya teh kebanyakan self-destruction nya… hehehe

    1. huehehe.. untung di kamar ganti-nya ga ada speaker..
      tapi pas udahnya saya langusng sembah-sembah minta maaph sama mereka..
      katanya kalo mereka “kawin lagi” ga akan pake saya lagi… huehehehehe :p

  13. hua…haa..haaa…. bener-bener ngakak baca ni pengalaman… kalo gini mah…yang punya hajat ngasih honor juga setengah hati, atawa malah ‘se-ikhlasnya’, jadi aja MC dgn honor “se-ikhlasnya” seumur hidup, hee..hee…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s