don’t follow me, I’m lost too..

2 minggu dari 24 minggu sudah saya lewati di kota ini..
Kota yang membuat saya belajar banyak.. banyak sekali… dari mulai menata kamar, menentukan menu makanan, membuat planning, menabung, sampai membaca peta…
huahahaha… cerita yang seru datang dari point yang terakhir.. ๐Ÿ˜€

Sesampainya saya dan kelima teman saya di kota Dortmund ini, kami langsung dibrief masalah pemetaan dan penjadwalan. Satu hal yang langsung membuat kami semua terkonclang.
Abisan, baru juga 3 jam nyampe, kita udah dikasih 15 lembar kertas yang berisi jadwal bis dan u-bahn dari dan menuju kampus (โ€œini belum semua, kertas saya abisโ€, gitu kata Kathrine).

Saya, yang datang dari kota dimana angkot senantiasa ada dan rute bukanlah masalah, menganggap penjadwalan adalah sangat ga penting…
Masa iyah, saya harus tau kalo dari rumah saya ke halte bis terdekat adalah 1 menit, dan bisnya datang setiap 30 menit, kemudian dari bis itu turun di halte ke 5 yang berarti 7 menit kemudian, lalu ganti u-bahn turun di halte ke 2 yang berarti 3 menit kemudian, dan ganti bis lagi selama 8 menit, yang mana saya harus mengepas-ngepas jam datang para kendaraan tersebut sehingga saya bisa menentukan jam berapa saya harus pergi dari rumah kalau saya ada janjian jam 2 misalnya.. urgh! Malah bikin gila!!

Dan, hal itu tiada saya tanggapi sampai suatu siang yang beku, kami terperangkap 30 menit menunggu kedatangan bis dalam rangka jalan-jalan ke kebun binatang… oh.. BIG NO NO.. ๐Ÿ˜ฆ

yuph.. PELAJARAN PERTAMA..
“jadwal itu dibuat bukan karena orang jerman ga ada kerjaan”

Masalah kedua adalah saya dan arah sama tidak bertemannya seperti saya dan alat elektronik. Dan Abe, si teman yang mudah sekali diculik kemana-mana, sama parahnya seperti saya. Walhasil, kami selalu terpana di perempatan jalan sambil melihat peta. Melihat, bukan membaca… ๐Ÿ˜€
Bahkan kami tersesat ketika akan ke main station pada suatu malam, dimana pagi dan siangnya kami baru saja dari tempat tersebut. Edyan, rasanya saya harus pasang pin โ€œdonโ€™t follow us, weโ€™re lost tooโ€ di tas punggung saya.

Dan malam itu, setelah berjalan-jalan kedalam stadion (tentunya menyasar dulu sebelumnya karena sok tau baca peta) dan memutuskan pulang ke rumah sembari singgah di sebuah swalayan. Teman saya yang sudah 3 tahun tinggal di kota ini menyarankan kami untuk turun disebuah stasiun. Dia bilang, โ€œturun disini aja sez, dari sini ke rumah kamu lebih deket, cuman 8 menitโ€ (wekdor.. padahal dia baru sekali kerumah saya.. tau-taunya jarak rumah saya-stasiun itu cuman 8 menit).
Maka, turunlah kami di stasiun Stadthaus tersebut, dengan pede-nya berbelok ke kanan sambil mengobrol
โ€œbener Be, lewat sini.. apanan dulu kita pernah nyasar.. inget ga sama lampu buaya ituโ€,
โ€œnah, restoran spanyol.. dulu kita nanya jalan sama si mas-mas ganteng dari belanda itu disini kanโ€
Kami berjalan makin mantap.. sampai disuatu titik kami terhenti dan merenung..
โ€œrasanya kemaren kita ga lewat sini dech, beโ€.
Berbalik arah…
โ€œeh, lewat sini kok sez.. itu kan ibis hotel.. deket dorm kitaโ€
Berbalik arah lagi…
โ€œeh, iyah.. lho, be.. bukannya tadi siang kita udah nyasar sampe sini? Hahaha parah.. ternyata itu deket sama tempat tinggal kitaโ€
Berjalan terus.. Belok kiri..
โ€œbe, yakin.. perasaan ga gini dech jalannyaโ€
Berbalik arah lagi…
โ€œgw terlalu gengsi buat buka peta, be. Tapi itu beneran restoran Spanyolnya.โ€
โ€œibis sez.. ibis.. saya yakin
โ€
Buka peta (akhirnya), sambil berbalik arah lagi…
โ€œsekali lagi balik arah, kita dapet piring cantik, sez..โ€
โ€œetapi be, kayanya waktu dulu kita nyasar, kita ngelewatin lampu buaya dua kali dech
โ€
Berbalik arah sambil ngetik sms…
*Ul, yang kamu bilang 8 menit dari stasion ke dorm kita itu ga pake nyasar kan? Haha*
Ga lama Aul nelpon dan bilang, โ€œdari stasiun kalian belok kiri kan?โ€
Eeuuuu.. Yuph.. dan kami berbalik arah lagi menuju stasiun..
Hei.. bukankah sudah saya bilang

โ€œdonโ€™t follow us, weโ€™re lost tooโ€

Iklan