tanen \(^_^)/

ahh.. aku kangen…
aku kangen ngeblog..
aku kangen jalan-jalan ke blog orang..
aku kangen ketawa-ketawa sendiri liat tulisan dan respon orang…
aku kangen bikin postingan..
aku kangen ngomen-ngomen ga nyambung..
pokoknya.. aku kangen.. aku kangen.. aku kangen…

padahal, masih maenan plurk.. maenan fesbuk.. sama orang-orang yang maenan blog juga… tapi tetep aja…
kangen wordpress…😀
dan pas buka-buka.. rasanya bahagia ^^
seneng aja..
B A H A G I A

kalo bahagia itu emang bisa didapet semudah ini.. kenapa masih banyak orang depresi ya? (padahal sendirinya :p)

jadi inget postingan saya di plurk suatu masa..

“bahagia itu : punya apa, berada dimana, atau sama siapa sich?”

itu bermula dari suatu cetingan saya sama temen kantor saya yang lagi BT sama kantornya (eh, kantor kita berarti ya)
dia cerita kalo dia lagi chat sama istrinya temen kantor kami yang udah keluar dan kerja di luar negeri.. (masih bisa mengikuti?)
anyway, si istri itu bilang “saya seneng sekarang, si mas’e udah kerja di luar negeri.. saya jadi bisa beli barang-barang yang selama ini saya pengenin”
temen saya, yang sedang BT sama si kantor berkomentar “kasian ya istrinya si mas’e itu.. pas mas’e kerja disini ga bisa beli barang apa-apa lho”
saya, dilain sisi berpikiran “kasian ya istrinya si mas’e itu.. bahagianya kok karena bisa beli barang.. padahal dia kan jadi jauh-jauhan sama suaminya”

kesimpulan 1 : bahagia karena memiliki apa itu semu.. (toh, barang bisa rusak kan)

kemudian saya ngelamun-ngelamun lagi..
kali ini saya ngelamunin perjalanan singkat saya ke Italia..
Italia kotanya cantik, orangnya lebih ramah dan tampak lebih ngaco..
over all, saya melihat banyak hal baru, mengalami banyak peristiwa baru, dan banyak ternganga sama semua keindahan yang ada (termasuk para lelaki… *slurp*)
tapi.. ada sesuatu yang kurang lho menurut saya.. tetep aja ada yang kopong.. dan ga merasa BAHAGIA 100%
apa karena ga ada kamu (cie.. gombal mode)

kesimpulan 2
: bahagia karena berada dimana juga ternyata ga puol-puol amat.. karena ternyata masih ada masalah “with whom you shared the place with”

kesimpulan kedua membawa saya ke pilihan ketiga, “SIAPA” mungkin bisa jadi jawaban..
maka… ketika ada seseorang yang onglay di YM, langsung lah dia saya tembak dengan pertanyaan
“menurut kamu, hidup bersama orang yang kamu cintai itu bikin bahagia ga ya?” (masih merefer pada cerita istrinya si mas’e) “maksudnya, emang konsep sepiring berdua walaupun sama kekasih itu masih applicable?”
dan dia malah menjawab “sez, dangdut banget sich.. kenapa kamu yakin kalo kamu nikah sama orang yang kamu cinta, kamu bakal melarat..”

ahahaha…
*mute*

16 thoughts on “tanen \(^_^)/

  1. Bahagia itu: Kalo saya sudah memiliki apa yang saya punya sekarang, lantas saya nggak merasa butuh apa-apa lagi.

    Oh ya, konsep sepiring berdua itu nggak applicable buat saya. Mengingat saya hampir selalu pacaran sama orang-orang gembul, sehingga kayaknya mereka selalu menyikat seluruh piring mereka tanpa nawar-nawarin saya.. ^^

  2. Oke, mari kita jawab hipotesis di atas dengan pengalaman sayah:

    1. punya apa? enam bulan yang lalu saya masih tinggal di Jakarta sementara istri di Tokyo. Dari segi ‘kepunyaan’, lebih banyak enam bulan yang lalu karena sayah bekerja (punya penghasilan), dan istri juga ‘bekerja’ (punya beasiswa). Apakah bahagia? Tidak juga…

    2 dan 3 terjawab berbarengan. Ketika 4 bulan lalu sayah pindah ke sini (tanpa pekerjaan/beasiswa, jadi ‘kepunyaan’ berkurang), sayah bahagia karena jadinya bisa kumpul sama istri :D… jadi, mungkin kombinasi yang pas adalah berada di mana dan dengan siapa.

    Tapi, apakah artinya sayah tidak butuh ‘kepunyaan’? Alhamdulilah di sini masih bisa hidup cukup… kalau nyatanya kurang, mungkin ya gak bahagia juga :D…

    Ah, kesimpulan akhir sayah sih kebahagiaan itu kalau semua serba cukup hehehe… tidak perlu berlebih, tapi jangan kurang hehehe..

  3. buat gw bahagia adalah keadaan pikiran, ga tergantung di mana, punya apa atau dengan siapa. bahkan hidup sendiri luntang-lantung juga bisa bahagia. tapi gw juga setuju dengan Christopher McCandless yang menulis ini sebelum dia meninggal sendirian di alaska: “Happiness is only real when shared”

  4. setuju ama jeng venus ..

    tapi masi susah di implementasikan di kehidupan gw juga sieh *sigh*

    ps: mungkin kamu kurang merasa bahagia pas di itali gara2 co2nya memang ganteng tapi koq gendud ..wkwkkwkw

  5. kebahagiaan akan kita dapatkan jika kita pandai2 bersyukurrr atas nikmat yang diberikan tuhan pada kirta

    berkunjung dan ditunggu kunjungan baliknya makasihh😀

  6. @obi-wan
    baiklah *tarik selimut*

    @piz
    taneun jugaaaa…. \(^_^)/

    @vicky
    susah dongs, secara manusia kan ga pernah puas..
    btw, piringnya kan ukuran jumbo😀

    @oelpha
    ah…🙂

    @[Gm]
    jangan kurangnya harus digaris bawahi yaa… hihihi

    @bistok
    it’s all in your mind.. gitu ya…

    @itikkecil
    sama kaya kata bistok… couldn’t agree more…

    @ridu
    happiness only real when it shared?

    @simbok
    siap mbok… “I AM MY HAPPINESS”
    “I AM MY HAPPINESS”
    “I AM MY HAPPINESS”
    feels good🙂
    sekali lagi ah.. “I AM MY HAPPINESS”

    @chie
    mungkin karena ganteng-ganteng tapi saya ga bisa ngajak mereka ngobrol… hihihi

    @darahbiroe
    kunci lainnya “bersyukur” ya…
    amien.. semoga kita semua termasuk orang2 yang bersyukur…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s