dimana anakku.. dimana anakku…

Jumat sore itu, ntah kenapa tiba-tiba kepikiran ibu-ibu rada aneh yang kapan itu pernah saya temuin di angkot.

Jadi gini ceritanya,
waktu itu saya mau menuju BEC, begitu naek angkot, diujung mobil sudah duduk seorang perempuan dengan tentengan yang pabalatak. Begitu saya naik, tiba-tiba dia bersuara “punya tukeran 50ribu ga?”. Hah? Saya masih ngebenerin tas, ini udah nodong mau nuker duit ajah.. sayangnya uang saya saat itu hanya 20ribu lagi, ya sudah pasti ga bisa dituker sama 50rebu kan? kan?
jadi saya bilang dengan sopan “maaf bu, ga ada”
eh.. dibilangin gitu si ibu malah langsung cerita dengan rame-nya kalau dia abis makan di hoka-hoka bento dan dia TIAP HARI harus makan di restoran. Soalnya, TIAP HARI dia harus ngabisin uang satu juta.

“Uang saya di Bank banyak sekali. Tapi saya ga punya ATM, jadi setiap hari saya ambil uang satu juta ke Bank”.
eee.. terus nyodorin buku tabungan ke saya “coba bacain ini berapa?” katanya sambil nunjuk angka terakhir di buku tabungannya “eeeu… empat juta, dua ratus tiga ribu, delapan ratus dua puluh tujuh rupiah, bu” kata saya.
dia masukin buku itu, terus ngeluarin buku yang laen…

rada stress ya..
masalahnya orang yang rada stress gitu sekarang makin sering saya temuin..

kapan gitu, saya pernah ketemu ibu-ibu yang ngamuk kalau dipanggil bu atau nek.. dia bilang “panggil saya nona, bukan ibu”
sama nona yang satu ini, saya beberapa kali ketemu di angkot dan seringkali dia mengoceh tentang sertifikat bahasa yang dia miliki…

nah, adalagi kenalannya ibu yang ngaku-ngaku kalau dia dipilih jadi ketua KPK, terus tiba-tiba jadi suka ketawa sendiri dan kerap menasehati kami “agar tidak menjadi orang yang munafik”
tampaknya dia pun sedikit stress..

Nah dari kejadian itulah tiba-tiba sore kemaren saya dan dua teman saya ngebahas masalah stress akut inih kepikiran..

temen saya yang satu, suka banget sama pesawat. Cita-citanya, bukan hanya bisa bikin dan bisa menerbangkan pesawat, tapi juga… BISA JADI PESAWAT
jadiiii, kami berkesimpulan kalau dia tiba-tiba stress.. dia akan jadi pesawat sambil jalan-jalan keliling Bandung

temen saya yang satu lagi, adalah gadget freak. Moto hidupnya “gapapa ga punya pacar, asal punya gadget yang ap-tu-det”
jadi, kami berkesimpulan kalau dia tiba-tiba gila.. dia akan seperti ibu-ibu pertama tadi.. hanya saya dia akan menyodor-nyodorkan HPnya sambil bilang “ini bebe lho.. nah yang ini ipon… saya tuh ya, tiap bulan harus ganti HP.. kalo ga kupingnya gatel-gatel”

Nah…
pertanyaan seratus juta dollar-nya…
kalau saya yang tiba-tiba setresss… delusi apa yang akan muncul ya??
*berpikir keras*

Iklan

paranoid ..android..

Jadi gini, si ibu punya HP yang udah tua sekali.. Umurnya kurang lebih setara dengan dua HP saya sebelum ini.
Yaa.. mungkin 4 Tahun BB-lah (Before Blekberi).
Udah tua banget pokoknya.. HP itu udah ada sebelum internet masuk HP  (hayah)
Kebayang kan?

Kalo ga, bayangin aja kaya gini.. kalo HP si ibu ketemu HP kamu, HP si ibu pasti akan cerita betapa susahnya hidup di jaman perjuangan.
Dia akan bilang “Waktu jaman saya dulu, yang trendi itu kalo layar HP bisa berwarna biru-kuning selang-seling. Belum ada tuh Opera mini, jadi kalo mau internetan harus ke warnet” dan HP kamu paling cuman bakal angguk-angguk ga ngerti apa yang HP si ibu omongin.

Anyway, saking lamanya, HP si ibu ini udah ga konsisten, kalo ngecas harus lepas batre, kalo ditelepon suka mati sendiri, kalo kesenggol suka lepas-lepas.. Riweuhlah..
Suka bikin bingung dan panik…

Misalnya gini, pas ibu nelepon dengan nada yang agak tinggi terus HP tiba-tiba mati, sebagai seorang anak saya suka jadi menciut.. “wah, ngambek nich si ibu” pikir saya..
eh, ternyata itu hanya kesalahan teknis dari si HP yang suka mati tiba-tiba aja..

Masalahnya kalo kemudian kejadian lagi si ibu nelepon terus tiba-tiba HP-nya mati dan dengan tenang saya berkata “dasar HP ga konsisten, suka mati tiba-tiba”, eee.. ternyata lagi si ibu ternyata lagi ngambek, kan bahaya sayanya…

Plus lagi si ibu sering pergi keluar kota… berabe kan kalo HPnya mati-mati mulu dan ga bisa ditelepon…

Makanya, pada suatu waktu akhirnya anak-anak si ibu berkonspirasi dan menuntut si ibu biar ganti HP.
Belilah si ibu HP canggih bermerk Nukie.
Sayangnya, baru dua bulan dipake si HP Nukie itu udah disabet orang.
Jadi, kembalilah si ibu sama HP jadul dan gak konsistennya itu.

Walaupun demonstrasi menuntut si ibu ganti HP masih terus dilaksanakan oleh anak-anak si ibu, si ibu udah cinta mati sama HP Nukie-nya yang digondol orang itu.
Jadi beliau bersumpah, ga akan makan buah pala dan ga akan ganti HP kalo bukan diganti sama HP Nukie.

.
.
Waktupun berlalu,
Si HP ibu udah tua sekali, dan ternyata ga sanggup bertahan.
Konspirasi anak-anak ibu sekarang mengarah kepada pembelian HP baru untuk ibu yang isinya layar doang dan katanya powdered.. eh powered by Google itu.
Anak-anak ibu menyadari kalau si ibu ga terlalu butuh yang begituan, tapiii… anak-anaknya si ibu pengen mainan HP begituan. (culas mode)

Jadi pada suatu malam, anak-anak si ibu menyusupkan Semsang kedalam tasnya si ibu.
Ibu kaget dan tampak senang (walaupun itu bukan Nukie)..
Lalu keesokan harinya diajaklah si Semsang baru ke kantor si Ibu, setelah sebelumnya si Ibu mengikuti pelatihan kilat henpon baru oleh anak-anak si ibu.

Pas saya di kantor, HP saya dapet sms:
“Teh, telepon ibu sekarang. Penting. Gimana ini caranya nelepon?”
Ya ampun, ternyata si Ibu masih ga ngeh sama pelatihan kilat tadi pagi. Jadi saya langsung telepon HP baru si ibu, eee… ga diangkat-angkat…
Ga lama si Ibu telepon pake CDMA-nya,
“Teh, gimana ini cara angkat telepon?, Kenapa layarnya nge-blank terus?”. Ahahahaha… ternyata pelatihan singkat tadi pagi gagal.

Dan si HP baru pun pulang kerumah dengan sedikit sekali sentuhan dari ibu, kecuali satu sms yang si Ibu kirim untuk saya.
Isinya:

“hteu.mhary

lieur”

Ngerti? Enggak?
Maksudnya…

“nteu ngarti

Lieur”
(translate: ga ngerti.. pusing)

Coba di liat keyboard komputernya? Naaah.. deket-deket lah ya huruf-huruf itu..
Hehehe

Moral of the story nomer 1:

Kalo mau beliin si ibu HP, wiken ajah.. Jadi ada dua hari untuk ngebiasain ibu sama HP baru-nya

Teruuusss…
Malemnya pas kita kumpul-kumpul dan membahas si Semsang baru ibu itu, si Ibu berkomentar gini:
“memori-nya kecil ya.. Nukie ibu kemaren bisa 16 Gega”
“kamera-nya jelek ya.. Nukie ibu kemaren potonya bagus banget dech.. 5 Mega”
“eta kiborna leutik teuing.. meni susah ibu ngetikna”

Dari segala macam keluhan itu, anak-anak si Ibu berusaha keras membuat si Semsang terlihat super-duper-canggih di hadapan si ibu.
Banyak aplikasi di download, bahkan si Ibu didaftarkan alamat email yang bertempat di google mail.
Akhirnya si Ibu pun menyerah dan mengakui kehebatan si HP (ga serta merta, ya.. setelah beberapa hari berlalu).

Moral of the story dua:

Alah bisa karena biasa.
Witing tresno jalaran soko kulino

Kalo biasa lama-lama jadi cinta kok,,,
Iya kan.. iya kan…

Iya kan kamuuuuuuu 😉