udah cantik?

seperti kebiasaan saya sehari-hari, setelah mandi… saya menuju kamar adik buat nyisir (di kamar saya ga ada kaca), make pelembab muka, ditutup dengan bedak…

Pas lagi make bedak, tiba-tiba si abay nanya gini “teh, ngapain sich pake bedak?”
wakwaw.. tiba-tiba saya terdiam…
.
.
Hening…
.
.
Si ibu malah nyamber “biar aga cantik lah bar, si teteh teh…”
huuuuu….siapa juga yang make bedak biar ngerasa cantik.. wong, saya udah cantik kok pikir saya…
lha, si abay bikin saya jadi mikir… “emang, tujuan saya pake bedak apaan ya?”
hmmm….
eh, saya tau!!! “saya pake bedak biar muka ga berminyak” .. eh iya tah?
.
.
lalu saya melirik ke sebuah tas putih yang berisi peralatan make-up saya (yang hanya terpakai di musim-musim kawinan)..
waw! ternyata isinya lumayan…
ada blush-on, eye-shadow, sesuatu yang dikira maskara transparan ternyata moisture bwt bulu mata (kalo cuman buat ngbasahin doang mah pake ludah juga bisa :p), lipstik berbau kopi, eye-shadow lagi (tapi udah pecah), maskara beneran (yang buat nebelin bulu mata), lipstik lagi (punya siapa ini?? eh..tapi warnanya keren..), eye shadow lagi (yuph..pecah juga!), foundation, blush-on, concealer (keren ya..saya punya beginian!!), beberapa jepit rambut sisa nyalon, beberapa iket rambut… and that’s all…

trus saya mikir… nah kalo fungsi bedak aja saya ga tau, apa lagi fungsi benda-benda lain itu..

akhirnya saya tanya temen saya yang jago dandan…
waktu saya tanya teman saya itu, dia pun ternyata tak punya jawaban lain selain biar jadi “cantik”…
lah, akhirnya itu kembali kepada bentukan masyarakat tentang “cantik” itu apa kan? atau untuk shallow-nya, itu kembali kepada pengertian para lelaki diluar sana tentang definisi “cantik”.. eh?

akhirnya saya membuka wikipedia, dan mengetik make-up… masuklah saya ke halaman cosmetics
ini yang saya dapat…

cosmetics derives from the Greek κοσμητική τέχνη (kosmetikē tekhnē), meaning “art of dress and ornament”, from κοσμητικός (kosmētikos), “skilled in ordering or arranging” and that from κόσμος (kosmos), meaning amongst others “order” and “ornament”.

The U.S. Food and Drug Administration (FDA) which regulates cosmetics in the United States defines cosmetics as: “intended to be applied to the human body for cleansing, beautifying, promoting attractiveness, or altering the appearance without affecting the body’s structure or functions.”

ah… “beautifying … promoting attractiveness”
kedua key point itu membuat saya jadi serius membaca sekeciprit cerita mengenai “trend kecantikan” yang berubah-ubah..
misalnya:
Trend wajah yang pucat, dikenal juga dengan sebutan fad yang terjadi di Eropa pada saat Middle Ages (sebelum abad 16?)
Konon, alasan utamanya berhubungan dengan status sosial seseorang. Semakin tinggi status sosial seorang perempuan, semakin jarang dia kena matahari, sehingga kulitnya semakin pucat. (iya kan, dia ga perlu njemur baju.. nyuci kuda.. sasapu)
dan lucunya, ada trend “bloodletting” yaitu, mengeluarkan darah agar muka terlihat lebih pucat. (indikasi awal operasi plastik?)
jadi, cantik = status sosial yang tinggi?

atau:
warna kecoklatan seperti terbakar matahari, “suntan”, yang menjadi trend di tahun 1920 yang konon digembar-gemborkan oleh CocoChannel (masih kata wikipedia). Begitu pula dengan pemakaian make-up.
Konon, masih kata wikipedia, itu akibat besarnya perbandingan jumlah perempuan dan laki-laki pasca perang dunia pertama.
Sehingga perempuan harus tampak “attractive” demi memperebutkan sisa-sisa lelaki pasca perang?

atau:
obrolan ngalor-ngidul dengan teman yang bilang bahwa trend “berisi” yang hip beberapa puluh tahun silam adalah karena itu melambangkan kesuburan.. begitu pula pipi yang merah.

atau:
natural look yang menjadi trend di tahun 70an, setelah gerakan yang dibangun para feminis. Karena make up menjadikan perempuan sebagai “sexual objectification”.

yang membuat saya bertanya-tanya…
“trend di Indonesia sekarang masih langsing, tinggi, rambut lurus dan berkulit putih kah?”

I am who I am
I am pretty if I think I am
And I still don’t know why I use make-up
😛
tapi saya suka melihat bahwa muka saya ternyata bisa terlihat “berbeda”

*sebuah postingan yang udah mendek di draft 2 tahun yang lalu
**ternyata sejarah cosmetic itu seru juga, jadi berharap suatu hari saya bisa bikin tulisan tentang kosmetik yang lebih valid dari ini
*** semua data diambil dari wikipedia

Iklan

#365

yak.. banyak beredar #365 di wordpress… ihiw.. bikin malu… *muka memerah*

#365 maksudnya project 365 hari nulis blog, artinya kalau dimulai 1 januari berakhir pada 31 desember.
Project ini pertama kali saya lihat di blog-nya kimi terus liat lagi di blognya mbak itik.
daaan.. saya ga ikutaaaan…
kenapaaaa? karena saya bukan orang yang presisten, eh konsisten?
yah begitulah.. saya termasuk orang yang bosenan…

proyek saya menuliskan tempat #ngabuburit selama 30 hari ramadahan di twitter aja sering kelupaan, apalagi menulis blog selama #365 hari.. arrrgh bisa gila saya.. hehe

eh, tapi dipikir-pikir seru juga ya…
eh.. bukan.. bukan.. saya belum berubah pikiran, tapi kayanya seru kalau bikin project “seminggu ngeblog bersama sez” gitu? hihihi

btw, ini mengingatkan sama project hourly comic yang ga pernah sukses saya lalui… 😛

lalu apa maksud saya nulis posting ini?
ga ada…
ngeliat orang lain pada aktif posting aja bikin saya jadi pengen posting sesuatu..
terus jadi inget, sebenernya postingan blog kan emang ga musti sophisticated kan? kan?

tragedi cucut ikan…

eh, bukaaan…
ini bukan ngomongin cucut ikan pari saya, walaupun kadang ada tragedi sehubungan dengan cucut ini.
maksudnya.. kalo lagi jalan-jalan di mall dan ngeliat ada oom-oom yang punya cucut kaya saya… huhuhu.. itu tragedi buat saya ;P

ini cerita tentang adik saya dan cucut ikan yang menancap di jari telunjuk kakinya…

jadi gini.. tiba-tiba suatu malam setelah adik saya pamit bilang mau pergi ke lapan, jakarta di pagi hari-nya, adik saya itu sms
“teh, ke pulau seribu teh kumaha?”
setelah menerangkan ini itu, dan ngasih link tulisan saya yang ini
besok paginya adik saya sms
“sudah di muara angke”

saya berasumsi dia mendapat liburan yang membahagiakan bersama sepupunya (yang berarti sepupu saya juga, ya?? hehe) sampai sepupu saya mengirim sms

“sez, adik loe di puskesmas nich
tadi kena ikan
tidak berbahaya
paling ntar malem kejang2 hehe”

ih.. makasih lho.. sms-nya yang menenangkan.. pake bilang paling ntar malem kejang-kejang (setrum)

jadi.. saya panik banget…
kenapa panik? karena beberapa bulan yang lalu, adik saya itu PKL ke Batam selama sebulan, dan pulang dalam keadaan panas-dingin..
dianya kalem dan bilang gapapa kok teh.. gapapa padahal ternyata sebulan kemudian terdeteksi kalau dia itu kena MALARIA!

makanya, begitu saya dapet sms.. langsung saya telepon si adik untuk memastikan keadaannya…

yang ditelepon sich ketawa-ketawa doang, dan bilang

“gpp teh.. hahaha.. kena ikan lepu.. ga bahaya koook.. gugling ajaaa”

terus saya gugling dan keluarlah gambar ini

artikel yang menceritakan betapa berbahayanya lepu batu
dan quotes yang berbunyi

Kunci utama dalam menolong penyelam yang terkena lepu batu adalah kecepatan & kesigapan karena jika penyelam yang bersangkutan terlambat ditolong hingga kurun waktu 2 jam, orang yang bersangkutan bisa meninggal.

OK.. saya memang berasumsi dia sedang snorkeling.. ntah ini artinya sama atau tidak dengan menyelam.. (saya ga baca kedalaman hidup si ikan lepu batu ini)

Jadiii.. panik saya makin menjadi dan luar biasa..
udah ngebayangin ke pulau itu nyebrangnya aja 2 jam.. belum harus ke jakarta..
huhuhu

Langsung lah adik saya, saya telepon lagi..
“gila loe bay, gw nemunya lepu batu.. katanya kalo dalam 2 jam ga ditolong bisa meninggal!!!”

dan dia dengan kalem bilang
“ah.. itu mah stone fish.. bukan kok.. bukaaan…. ini lepuh.. lepuh..
santai teh.. semua udah teratasi.. udah dibelek, dan dikasih obat kok
paling ntar malem meriang…”

“ah… kaan kaaan.. jangan bikin paniiik.. udah pokoknya kasih tau aja itu ikan lepu apa?”

ga lama adik saya sms lagi dengan isi “lepu tembaga. ini udah di penginapan lagi”

gugling lepu tembaga, dan menemukan kalau ikan itu suka dimakan.
saya pun memutuskan untuk tidur nyenyak malam itu…

Sampai besok paginya adik saya sms:
“teh, dari angke travel ke bandung paling deket naek dari mana ya?
gw ujian euy di nangor jam 3”

abaaaaaayyyyyy!!!!!!