tragedi cucut ikan…

eh, bukaaan…
ini bukan ngomongin cucut ikan pari saya, walaupun kadang ada tragedi sehubungan dengan cucut ini.
maksudnya.. kalo lagi jalan-jalan di mall dan ngeliat ada oom-oom yang punya cucut kaya saya… huhuhu.. itu tragedi buat saya ;P

ini cerita tentang adik saya dan cucut ikan yang menancap di jari telunjuk kakinya…

jadi gini.. tiba-tiba suatu malam setelah adik saya pamit bilang mau pergi ke lapan, jakarta di pagi hari-nya, adik saya itu sms
“teh, ke pulau seribu teh kumaha?”
setelah menerangkan ini itu, dan ngasih link tulisan saya yang ini
besok paginya adik saya sms
“sudah di muara angke”

saya berasumsi dia mendapat liburan yang membahagiakan bersama sepupunya (yang berarti sepupu saya juga, ya?? hehe) sampai sepupu saya mengirim sms

“sez, adik loe di puskesmas nich
tadi kena ikan
tidak berbahaya
paling ntar malem kejang2 hehe”

ih.. makasih lho.. sms-nya yang menenangkan.. pake bilang paling ntar malem kejang-kejang (setrum)

jadi.. saya panik banget…
kenapa panik? karena beberapa bulan yang lalu, adik saya itu PKL ke Batam selama sebulan, dan pulang dalam keadaan panas-dingin..
dianya kalem dan bilang gapapa kok teh.. gapapa padahal ternyata sebulan kemudian terdeteksi kalau dia itu kena MALARIA!

makanya, begitu saya dapet sms.. langsung saya telepon si adik untuk memastikan keadaannya…

yang ditelepon sich ketawa-ketawa doang, dan bilang

“gpp teh.. hahaha.. kena ikan lepu.. ga bahaya koook.. gugling ajaaa”

terus saya gugling dan keluarlah gambar ini

artikel yang menceritakan betapa berbahayanya lepu batu
dan quotes yang berbunyi

Kunci utama dalam menolong penyelam yang terkena lepu batu adalah kecepatan & kesigapan karena jika penyelam yang bersangkutan terlambat ditolong hingga kurun waktu 2 jam, orang yang bersangkutan bisa meninggal.

OK.. saya memang berasumsi dia sedang snorkeling.. ntah ini artinya sama atau tidak dengan menyelam.. (saya ga baca kedalaman hidup si ikan lepu batu ini)

Jadiii.. panik saya makin menjadi dan luar biasa..
udah ngebayangin ke pulau itu nyebrangnya aja 2 jam.. belum harus ke jakarta..
huhuhu

Langsung lah adik saya, saya telepon lagi..
“gila loe bay, gw nemunya lepu batu.. katanya kalo dalam 2 jam ga ditolong bisa meninggal!!!”

dan dia dengan kalem bilang
“ah.. itu mah stone fish.. bukan kok.. bukaaan…. ini lepuh.. lepuh..
santai teh.. semua udah teratasi.. udah dibelek, dan dikasih obat kok
paling ntar malem meriang…”

“ah… kaan kaaan.. jangan bikin paniiik.. udah pokoknya kasih tau aja itu ikan lepu apa?”

ga lama adik saya sms lagi dengan isi “lepu tembaga. ini udah di penginapan lagi”

gugling lepu tembaga, dan menemukan kalau ikan itu suka dimakan.
saya pun memutuskan untuk tidur nyenyak malam itu…

Sampai besok paginya adik saya sms:
“teh, dari angke travel ke bandung paling deket naek dari mana ya?
gw ujian euy di nangor jam 3”

abaaaaaayyyyyy!!!!!!

13 thoughts on “tragedi cucut ikan…

  1. @Kimi
    kakaknya (baca:saya) dulu pernah ngabur ke jatinangor dari bandung demi nonton “no man’s land” jam 10 sebelum ujian jam 2..
    tapi ga sampe ke pulau yang lama tempuhnya 3 jam laut-2.5 jam darat- 1.5 jam antar kota dari jam 7 pagi *setrees*

    @AngelNdutz
    disaat liburan, bu.. travel penuh semua..
    akhirnya dia pulang bareng ibu-ayah yang lagi ke jakarta

    @omith
    :LOL: tapi kan jadinya ga ikutan ujian.. percuma jadi pinter juga *eh*😛

    @icha
    saya pengen punya kakak malah *ih.. manusia ga puasan pisan*

    @tehvivi
    no komen hehehehe

    @takodok
    bangeeeet!!!
    ih.. kamu mau salamin adik saya?? (blush)

    @midcool
    nah kaaan… sayangi jantung kakakmu😛

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s