simatahari #2

sore itu saya malu.. maluuu sekali…
jadi gini ceritanya..
saya yang pura-puranya lagi ga pengen punya banyak barang di dunia ini, tiba-tiba ngerasa kesel banget sama si galinx karena urusan buku.
Gimana engga, ada sebuah buku yang sudah saya pesan dari bulan Oktober, baru akan terbit di bulan November yang mana saat itu saya tidak bisa mengambilnya dan harus menunggu bulan Mei untuk bisa memegangnya…

selama bulan November, tak hentinya saya bertanya keberadaan buku itu kepada si Galinx setiap kali kita chatting. Saya sempet BT luar biasa sama si Galinx karena buku-nya tak kunjung diambil sampai bulan Januari.

Anyway, ketika akhirnya saya kembali di bulan Mei.. hal pertama yang saya tanya adalah keberadaa si buku.. si Galinx bilang “aku simpen di lemari teteh da..”
Langsung saya lari ke kamar saya dan mencari si buku..
dan JRENG!
bukunya ga ada..
kecewaaa banget rasanya, lebih lagi setelah ditanya si galinx malah bilang ga tau.. dan emang dicari kemana-mana ga ada..
pundunglah saya selama 3 hari..

ya Ampun.. saya yang baru aja bilang “all you ever had is just a memory” ternyata jadi super BT hanya karena sebuah buku yang harganya dibawah 50rebu dan bisa dengan mudah saya beli sendiri daripada pundung ga puguh sama seorang adik yang uang jajan sehari-nya aja pas-pasan..

Jadi di sebuah sore, ketika saya pulang kerumah dan menemukan buku tersebut nangkring dengan manisnya di atas piano, saya girang bukan kepalang..
saya cium-cium si galinx, yang saat itu sok cool banget..

baru besoknya, saya melihat tulisan di halaman terakhir:

“seneng banget bisa ketemu lytha”

kemudian disambung tandatangan sang penulis..
kemudian bertanggal 27 mei 2010
.
.
.
dan saya sadar bahwa hari ini tanggal 28 mei

yah… saya malu…
malu sekali…
seorang adik kecil…
mengorek buku tabungannya…
untuk sebuah buku…
biar kakaknya ga pundung dan ga cerewet lagi…

ya ampun sez.. belajar dewasa ya..
.
.

28 mei 2010,
i love you, galinx-ku

Iklan