ganti profesi..

salah satu syarat untuk menjadi public figure yang cukup terkenal adalah urusan wajah.. maksudnya, kalo mau cantik.. ya cantik sekalian, kalo mau jelek.. ya harus kebangetan… baru bisa terkenal… 😀
nah.. saya? cantik? cukup sadar lah, bahwa diluar sana masih bertebaran perempuan lain yang juga bikin saya deg-degan kalo ngeliat.. jelek? mm.. buat dibawa ke kondangan, saya masih ga malu-maluin kok… sungguh!
jadilah manusia seperti saya, sulit untuk tampil dimuka publik.. halah..halah..
jadiiiiii.. ketika seorang teman menawarkan saya untuk jadi MC diacara kawinannya, saya langsung mengangguk-anggukan kepala tanda setuju.. gerbang menuju ketenaran hohoho

pengalaman pertama :
setelah mengancam hanya mau jadi MC kalo dipasangin sama lelaki, akhirnya saya menyerah dengan pasangan perempuan dengan dibekali cue-card. etapi..tetep aja yah, spontanitas itu dibutuhkan.. apalagi menjelang akhir acara si mempelai mau mingle sama pengunjung, jadilah kita harus cas-cis-cus.. kalo cuman 5 menit sich OK, tapi kalo 15 menit? mati gaya lah kita.. mau ngomongin apa lagi? penganten diem disitu doang, temen-temennya udah pada ngumpul disitu juga.. eeuugghh.. dan saya akhirnya dengan PD-nya mengumumkan

para hadirin, saat ini kedua mempelai sedang berada ditengah kita, yang ingin bertegur-sapa silahkan mendekati panggung ini.. yang tidak silahkan menikmati hidangan yang telah kami sediakan. Ada kambing guling yang lezat dan baso tahu.. di seberang kolam renang bisa dijumpai stand aneka pasta yang menyediakan spaghetti dan lasagna, stand grilled fish dan beef cordon blue juga tersedia di samping kolam renang

yang dengan sukses membuat saya dijutekin sama mbak-mbak EO-nya. “kalo penganten lagi mingle, jangan ngomongin makanan!” gitu katanya.. OK, mbak.. noted!

eh, ternyataaa.. kesalahan itu masih bisa ditolerir teman saya yang lain, jadilah saya menjadi MC lagi dikawinannya…

pengalaman kedua:
kali ini, saya benar-benar menekankan persyaratan saya yang hanya mau dipasangkan dengan lelaki.. dan benar saja, pasangan saya seorang lelaki.. mm, lebih tepatnya bapak-bapak yang mimpin upacara adat..
jadi, selepas upacara adat, dia melepasku begitu sajah.. tanpa cue card, tanpa makan siang.. 😦
untung yang ini, banyak proses potonya.. jadi pekerjaan saya lebih seperti mbak-mbak Jonas photo. “keluarga Bapak Ujang Suratman, harap bersiap-siap untuk difoto bersama kedua mempelai. Kepada PT Bina Bahari, harap juga bersiap-siap untuk difoto setelah keluarga Bapak Ujang“. cincai laaah… *kipas-kipas*

dan musibah itu datang disaat terakhir…
entah kenapa, temen saya yang ini baju kawinannya ada 3.. satu buat akad, yang dua pas resepsi. Jadi, pas jam setengah satu, kedua mempelai berganti baju.. saat itu, acara sedang diisi oleh band. Tamu-tamu yang baru dateng, pada bingung, karena kursi mempelai kosong.. beberapa tampak udah mau balik, disangka acara udahan. Sayah, sebagai MC merasa bertanggung jawab untuk meluruskan kejadian ini. ehm.. saya berkumandang

Para hadirin sekalian, dimohon untuk tidak meninggalkan ruangan, karena saat ini kedua mempelai sedang BERGANTI PASANGAN

eeuuu… and to make it worse, saya bukannya meluruskan kembali.. malah ikut tertawa terguling-guling..

maafkan saya syal&memeth.. ike&eki.. tapi kalian sudah beranak dan bahagia kan… kaann… kaaannnn… ^^

Iklan