janji ke pantai..

Tahukah anda betapa membosankannya mengerjakan thesis??
Tanyakan pada saya, dan saya dapat menjawabnya dengan satu kata tanpa makna yang compact
“eeeuuuwwwghhh!!!!”..
ya, kurang lebih begitulah perasaan saya dalam beberapa minggu terakhir ini..

Jadiii… ketika si item (HP saya) tiba-tiba menyanyikan lagunya liquido dan membawa berita
“sez, sbtu ini sibuk tak? Saya mau ke Pulau Tidung, Kepulauan Seribu, blk lg minggu pagi. Brgktnya sbtu jm 7 dari muara angke.”
Secepat kilat tangan saya langsung membalas “mauuuu..”

Anyway, terlepas dari segala keribetan saya dengan urusan thesis yang ga menarik buat diceritain, lebih baik kita mulai bercerita tentang liburan saya… ^^

Baca lebih lanjut

Iklan

digital intimacy

bermula dengan postingan saya sebelum ini, dan kenyataan bahwa setelah saya punya modem.. saya bisa pulang kantor lebih lama dari seharusnya…
saya makin merenungi peran internet dalam hidup saya..

wiken kemaren, saya diajak teman saya ke kepualauan 1000.. si temen itu, kerjaannya plurkiiiingggg mulu… (i’m not complaining lho, japs.. soalnya saya juga pengennya plurking, tapi ga dapet sinyal ajah :p)
terus saya pikir… ckckck.. digital distance..
bayangin ajah..
“saya lebih tau kalau bapaknya chika muji ichanx, daripada temen kantor saya yang ga masuk kantor karena jatuh dari motor..”
(saya tau temen saya jatuh dari motor juga dari temen chatting..)

.
.

seorang temans bercerita, *lirik-lirik japra*…
katanya, suatu hari dia diajak pacarnya nonton aer mancur di grand Indonesia (CMIIW), terus.. udah nich, mereka nyampe di tempat itu.. terus temen saya tanya sama pacarnya “jadi, aer mancurnya dimana nich?”, terus pacarnya bilang “bentar yaa..” ngambil HP, dan buka gugel.. terus bilang.. “oo, di lantai 6.. depan kafe anu”
hahaha.. segitunyaaa….
(saya juga dapet grand indonesia-nya hasil nge.gugling.. :D)

tapi saya juga pernah mengalami kejadian serupa..
jadi gini, pas lagi konsultasi masalah thesis, dimana saya harus mencari sebuah regulasi yang sudah dicabut.. si dosen tanya gini “kamu tau, dimana tempat cari kepres itu?”, dan saya dengan pasrahnya menjawab “gugel??”.. dan dia tertawa bahagia sambil bilang “sampe kiamat kamu cari di gugel ga akan ada, sez.. coba ke gedung arsip nasional sana..”

bener khan, ketergantungan berlebihan pada internet..

*menghayalkan masa depan*

Saya (dewasa) : “nak, kunci mobil ibu kamu simpen dimana? Kok ga ada yaa??”
Anak saya (kelak) : “bentar ya bu, coba saya google dulu..”

.
.
Anyhow, ketergantungan saya dengan semua jejaring sosial itu juga udah kaya gila..
Coba tengok tab mozilla saya sekarang ini.. plurk, meebo, facebook, blog, google berjejer-jejer..
(lalu kapan saya bekerja?? :p)

Jadi, sepertinya wajar ketika seseorang pernah berkomentar “kalau kamu kerjaannya sibuk terus sama jejaring sosial di internet, terus kapan kamu punya waktu buat saya?” yang dengan polosnya saya jawab… “ya udah sich, kamu daftar aja semua jejaring sosial yang saya daftar, jadi khan waktunya saya OL buat kamu juga..”

ahahah.. dan kami menyebutnya “digital intimacy”..

Heu.. saya jadi mikir… mungkin ga ya, pada akhirnya kehadiran fisik itu jadi ga berarti lagi…

*akhirnya saya berkhayal liar (lagi)..

Dear sez,
On the attachment you can find the sample of my DNA, along with my sperm..
I hoped you can be the mother of my children(s)..

Love,
James McAvoy

PS : please do online at 5 a.m your time tomorrow, my mother wants to see you and I would like to discuss about the baby’s name.. I think about jane for a girl and john for a boy, what do you think?

Hahaha.. mungkin ga saya tiba-tiba dikirimin email kaya gitu??? 😀
(melakukan inseminasi buatan dari sample sperma yang dikirim via email.. hohoho)

so dear, did you get my hugs and kisses that I sent you last nite? The delivery report said it was ‘delivered’ tho.. 😀

saya dan kamu, at&t..

Apa yang salah (lagi) dalam hidup gw coba..
I think that moi and electronic devices just could not get along…
Liat aja HP.. biasanya sesaat mendekati ulang tahun mereka yang ke 2.. mereka meninggalkanku tanpa pesan berita…
*bleng* mati total aja gituh!!!
Meninggalkan sejuta nomer telpon penting, sms-sms mesra, dan photo-photo lucu..
Hikz..

Sekarang, saya lagi menikmati bulan madu dengan modem at&t dan matrix broadband yang udah dibeli setengah taun yang lalu (matrix-nya)..
The problemo is.. disaat-saat seharusnya kita masih dibuai perasaan cinta yang menggebu ini.. si modem sering banget ga koneknya… ya ga keditek sama komputer lah, ya keditek tapi ga bisa ’modem mode’ lah…
Oohhh…

Hal yang sama terjadi dengan keinginan saya untuk ber-plurk ria *aduh, gw tau ini udah lamaaaa*..
Sama oom plurk beda lagi… bahkaaaan.. di saat kita masih baru kenalan pun, entah kenapa saya merasa tidak diterima apa adanya… (lho??)
Mungkin, saya emang ga sesabar itu untuk nungguin si-ikan-monyong-monyong-yang-ngeluarin-asep.. atau saya memang se-gaptek itu sehingga ga ngerti cara baca timeline di plurk.. atau memang ‘niat’ saya untuk nge-plurk yang engga bener yaa… (niat didefinisikan dengan pura-pura kerja :p).. atau mungkin mas fesbuk takut dirinya tergantikan oom plurk…
Ahahahah… ternyata mereka semua punya hati juga… xD

Ahh.. eniwey…
Minggu ini memang minggu patah hati buat saya…
Dan saya sudah menghabiskan wiken saya dengan menangis bombay bersama film the reader (aha! saya mengerti sekarang perasaan kate winslet ketika disuruh menulis) dan mengagumi alam bersama film ‘into the wild’..

Mungkin saya harus mencoba ke Alaska (atau ke garis depan nusantara?).. untuk melepaskan segala ketergantungan pada alat-alat yang tidak bergantung pada saya ini..
Membebaskan diri dari belenggu fesbuk, YM!, ebuddy, blog, comic-comic strip online, thesis (ah,, thesis.. kamu ikut-ikutan ajah!)..

Tapi kayanya saya ga bisa dech.. bisa gila saya!!!
Buktinya.. ini modem ga konek-konek ajah, saya udah hampir putus asa dan mau minum autan…
Lagian, kata si mas-mas di ‘into the wild’ itu khan..

“Happiness only mean when it shared”

(ah.. kurang lebih begitulah…)
How can I share my happiness without internet connections??
Ahahahaha… hail to digital distance *lho?*


update: saya udah berteman dengan oom plurk lho sekaraaang..
nga(ca)plurks itu menyenangkan ternyata…
ahai ^^